Blogs That Discuss About The World Of Education, Special Education Was Exceptional

Powered by Blogger.
.

BAGAIMANA MEWUJUDKAN TULISAN ILMIAH ?

Posted by romiariyanto Thursday, January 27, 2011

Oleh : Marlina, S.Pd. M.Si
Pendahuluan
Ada banyak kasus dimana orang (guru, dosen, mahasiswa, dan sebagainya) mengalami scientific phobia manakala harus membuat sebuah karya ilmiah untuk suatu tugas atau naik pangkat. Bahkan sebagian dari mereka akan merasa lebih senang bila tugas tersebut dapat diganti dengan tugas lain, selain menulis. Indikasi ini cukup jelas, mereka mau menulis meskipun terpaksa. Akhirnya tulisan dibuat sebagai karya ritual tanpa makna, sehingga aktivitas menulis karya ilmiah dirasa berat dan menyiksa.
Hasil kerja tanpa penghayatan tersebut akan terlihat dengan nyata, ketika karya yang sepotong-potong (baca : bab demi bab) diserahkan kepada dosen pembimbing. Maka seiring dengan itu meluncurlah doa ritual yang sudah populer dikalangan mahasiswa yang berbunyi : “semoga disetujui…… semoga diterima!”. Pernyataan tersebut kedengarannya sangat wajar. Memang wajar untuk menyatakan secara implisit tentang ketidakyakinan akan tulisan sendiri. Mereka mengkonsultasikan tulisan hanya untuk mendapatkan persetujuan pembimbing. Bahkan dalam proses pembimbingan kesan yang timbul adalah sah tidaknya karya tulis yang diajukan merupakan anugerah pembimbing, bukan hasil pemikiran dan penilaian bersama. Dalam hal ini mahasiswa seolah-olah berada dalam posisi yang tidak menguntungkan dimana dosen memiliki otoritas penuh sebagai sang legitimator (?).
Penyebabnya sangat sederhana tetapi cukup mendasar. Pertama, belum membudayanya tradisi menulis karya ilmiah di kalangan mahasiswa. Kedua, menulis karya ilmiah hanya merupakan tuntutan akademik belum merupakan kebiasaan yang menyenangkan. Hasil sudah dapat ditebak, ketika harus menulis maka mereka akan mengalami kesulitan dan tidak tahu tentang apa yang harus ditulis dan bagaimana menuliskannya. Ini inti persoalannya.

Permasalahan tersebut bukan berarti tidak dapat diatasi. Secara prinsip sebenarnya tak ada yang istimewa ketika harus membuat karya tulis ilmiah, bila kita bicara dalam term ilmiah. Sebab penyakit scientific phobia sebenarnya lebih mengisyaratkan hambatan psikologis daripada problem teknis. Semuanya hanya soal kebiasaan, kemauan belajar, dan cara memandang persoalan, sehingga tidak perlu beranggapan bahwa membuat karya tulis ilmiah hanya hak prerogatif segelintir orang saja. Pada galibnya mereka dapat menguji karya sendiri sebelum diajukan sebelum mendapatkan persetujuan. Implikasi dari itu semua adalah dalam masa-masa membuat karya tulis ilmiah, tak perlu ada yang mengalami scientific phobia. Tak perlu ada yang merasa lebih hebat. Tak perlu ada yang merasa lebih bodoh, merasa tidak berharga, merasa tersiksa dan tak perlu lainnya.
Seharusnya masing-masing pihak yang berkecimpung dalam dunia ilmiah menggunakan kacamata yang sama dalam memandang hal tersebut, yaitu kacamata ilmiah. Sehingga semuanya akan terlihat sebagai sesuatu proses yang wajar-wajar saja, dan penilaian yang kemudian dilakukan akan tetap terjaga objektivitasnya. Tulisan ini tidak berpretensi untuk membahas secara mendetail dan tuntas tentang persoalan teknik penulisan karya ilmiah. Tetapi lebih mengarah pada segi praktis-empiris agar dapat melengkapi tulisan lain yang membahas tema serupa.

Apakah Teknik Penulisan Ilmiah Bisa Dipelajari ?
Ketika Dale Carnigie bertanya pada peserta kursus jurnalistik, “mengapa kalian datang kesini? Apakah karena kalian ingin terampil menulis?”. “Yaaaa…….!”, jawab mereka. “Sebaiknya kalian pulang saja dan mulai menulis, sebab kalau itu keinginan kalian, tidak ada yang bisa dipelajari di sini!”. Carnigie hari itu batal memberi ceramah, dan mereka telah mendapat pelajaran yang sangat berharga hari itu.
Memang untuk dapat menulis tidak ada cara yang lebih baik selain menulis, menulis dan menulis. Tanpa pernah menulis jangan harap dapat menulis dengan baik ketika harus menulis. Walaupun ia punya seribu satu gagasan di otak, pernah mengikuti kursus tulis menulis, ataupun sering membaca buku keterampilan tulis menulis. Dalam hal ini yang terpenting adalah kemauan dan berlatih. Adapun pengetahuan tentang tulis menulis hanya memberikan sumbangan untuk meningkatkan kemampuan. Tidak ada yang tidak bisa dipelajari sehingga menulis karya ilmiah bukanlah barang mewah yang tidak bisa terjangkau.

Mengapa Perlu Ditulis ?
Sudah menjadi watak dasar manusia untuk selalu berpikir. Ia secara potensial menghasilkan pemikiran, gagasan atau yang lain. Hasil penelitian, pemikiran, gagasan akan lebih berguna bila ditulis sehingga dapat dikaji kembali oleh orang lain untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Manfaat lain dengan ditulis adalah akan menjadikan penulis sebagai produsen pemikiran bukan sebagai konsumen pemikiran, yang merupakan ciri khas kaum intelektual. Sehingga naif sekali kalau ada kaum intelektual yang tugasnya hanya mengkonsumsi pemikiran orang lain tanpa pernah menghasilkan pemikirannya sendiri serta mempublikasikannya.

Mengapa Harus Menggunakan Bahasa Ilmiah ?
Bahasa tulis memiliki fungsi sebagai mediator untuk berkomunikasi. Komunikasi dikatakan sukses bila gagasan yang disampaikan oleh kumunikator dapat diterima sepenuhnya oleh komunikan. Artinya, ada sinkronisasi antara yang dipikir dengan yang ditulis, antara yang ditulis dan yang dibaca, dan antara yang dibaca dengan yang dimengerti. Agar mudah dipahami secara universal, maka perlu ditetapkan standar-standar tertentu dalam menulis, yang selanjutnya disebut standar ilmiah. Standar ini meliputi standar dalam berpikir dan metodologi.
Dengan kaca mata ilmiah, siapapun pada prinsipnya akan dapat membaca, menilai, dan mengambil manfaat dari tulisan yang dibuat. Dalam hal ini kemampuan menulis ilmiah merupakan prasyarat untuk dapat mengkomunikasikan gagasan secara tertulis dengan baik. Karena itu untuk menjamin dapat dihasilkannya tulisan yang memenuhi syarat, harus mengikuti kaidah-kaidah ilmiah. Jadi, teknik penulisan ilmiah memberi tuntunan bagaimana dapat menuangkan gagasan dengan tulisan, sehingga keutuhan gagasan tetap terjaga.

Menulis Ilmiah Itu Apa?
Membuat tulisan ilmiah adalah proses menyusun bahan-bahan tulisan menjadi satu kesatuan koordinasi, yang secara keseluruhan merupakan proses pemecahan masalah ilmiah (scientific problem solving) secara sistematis. Lahirnya sebuah tulisan ilmiah berawal dari adanya masalah dan diakhiri dengan kesimpulan yang merupakan jawaban dari masalah yang dikaji. Jadi, inti dari karya tulis ilmiah adalah : pertama, bagaimana memecahkan pokok masalah. Kedua, bagaimana cara membahas dan menulis pokok masalah tersebut. Oleh karena itu dalam tulisan ilmiah terkandung dua unsur pokok, yaitu konsep berpikir ilmiah dan metode ilmiah. Keduanya merupakan prasyarat menghasilkan tulisan ilmiah.
Alur berpikir dalam tulisan merupakan peraduan antara berpikir rasional dengan deduktif (secara teioritik) dan berpikir secara empirik (dengan induktif). Keduanya merupakan struktur baku dalam berpikir ilmiah. Konsep rasional-deduktif-teoritik akan menghasilkan hipotesis. Sedangkan proses pengujian hipotesis (verifikiasi atau valsifikasi) yang dilakukan secara empirik dengan induksi akan menghasilkan kesimpulan yang merupakan jawaban masalah yang dikaji. Namun, tidak semua proses problem solving yang dilakukan selalu menggunakan hipotesis, seperti dalam laporan penelitian kualitatif.
Oleh karena itu tidak semua karya ilmiah menggunakan konsep problem solving yang lengkap semacam itu. Laporan penelitian, skripsi, tesis, dan disertasi, merupakan jenis-jenis tulisan ilmiah yang menerapkan konsep berpikir ilmiah secara utuh. Namun ada pula jenis tulisan ilmiah yang hanya menerapkan sebagian dari konsep berpikir ilmiah, diantaranya adalah makalah.
Problem solving dalam makalah biasanya memilih salah satu pola. Pola pertama, hanya menerapkan pola rasional–deduktif-teoritik dengan kesimpulan sebobot hipotesis. Atau dengan pola kedua, yaitu induktif-empirik, dimana pengkajian dilakukan berdasarkan bahan-bahan dari lapangan yang kemudian dibahas, bisa dengan menggunakan analisis teoritik. Bobot kesimpulannya hanya sebatas hipotesis. Sebab kedua pola ini tidak dilakukan proses verifikasi (pengujian kebenaran) atau valsifikasi (pengujian ketidakbenaran) yang dilakukan secara sempurna.

Masalah Seperti Apa yang Layak Ditulis ?
Pada prinsipnya semua masalah dapat ddijadikan bahan tulisan, tetapi tidak semua masalah memiliki kadar ilmiah. Sebuah masalah dikategorikan ilmiah dan layak ditulis paling tidak memenuhi tiga syarat, yaitu : punya nilai, visibel, dan sesuai dengan kualifikasi penulis.
Syarat pertama adalah masalah harus punya nilai, artinya :
1. Masalah memang penting dan bermanfaat untuk perkembangan ilmu secara konseptual ataupun secara sosial pragmatis.
2. Variabel-variabel dalam masalah yang dikaji harus menyatakan hubungan. Terjadinya sesuatu ada kaitannya dengan sesuatu yang lain, sebagai konsekuensi atau sebagai penyebab.
3. Masalah harus orisinil, bukan merupakan duplikasi.
4. Masalah harus dapat diuji secara teoritik dan empirik.
Syarat kedua adalah masalah harus fisibel, artinya :
1. Tersedia data untuk menguji atau membahasnya.
2. Tersedia metode untuk mengkajinya.
3. Tersedia sarana yang cukup (ATK, waktu, biaya dan lainnya).
4. Masalah yang ditulis bebas dari unsur sara.
Syarat ketiga adalah kualifikasi penulis, artinya :
1. Masalah yang dikaji sesuai dengan bidang ilmu penulis.
2. Penulis harus berminat terhadap tema yang dipilih.
3. Penulis punya kemampuan mengkajinya.
Dimana Masalah Dapat Diperoleh ?
Masalah ilmiah selalu berkisar pada upaya pengembangan ilmu secara konseptual dan bermanfaat bagi masyarakat. Dengan demikian, sebenarnya masalah ilmiah juga terdapat dalam lingkup tersebut. Ada tiga sumber masalah yang secara potensial dapat digali sebagai bahan tulisan ilmiah. Sumber tersebut adalah P3 (Place, paper, dan person). Place (tempat) merupakan sumber masalah yang sangat potensial. Pasar, sekolah, kampung, jalan, raya, rumah, bioskop, tempat dan sebagainya. Tempat tidak harus menyatakan unsur geografis. Berbagai fenomena yang terjadi di berbagai setting kehidupan juga termasuk lingkup ini. Seperti masalah sosial, ekonomi, politik, budaya dan sebagainya. Paper (kertas) merupakan sumber masalah yang tak akan habis digali. Termasuk didalamnya adalah buku, skripsi, tesis, jurnal, majalah, booklet, ataupun semua karya ilmiah yang dibuat dalam bentuk karya tulis. Hampir semua tulisan tersebut dapat dijadikan sumber masalah, yang penting memenuhi syarat. Person adalah siapa saja yang dapat menyampaikan gagasan tentang masalahnya sendiri maupun masalah orang lain. Biasanya masalah ilmiah yang aktual dapat diperoleh dari para ahli, ataupun praktisi yang banyak berkecimpung dalam dunia riset. Dalam seminar, kuliah, ceramah, dan sebagainya biasanya hal ini akan muncul.

Apa yang Perlu Diperhatikan Sebelum Menulis ?
Kita harus tahu dulu apa tujuan dan untuk siapa tulisan dibuat. Artinya kita harus tahu betul dalam kerangka tugas keilmuan apa tulisan itu dibuat, dan siapa konsumen yang akan membaca tulisan tersebut. Keduanya akan menentukan gaya penulisan, kedalaman bahasa, pengunaaan istilah, dan teknik penyajian. Kaitannya dengan pembaca, ada tiga pertanyaan sebagai bahan pertimbangan yang harus dijawab sebelum menulis :
1. Sampai dimana tingkat pengetahuan pembaca.
2. Apa yang perlu diketahui oleh pembaca tersebut.
3. Bagaimana cara menyajikan sehingga keterangan yang diberikan dapat dicerna dengan mudah oleh sipembaca.
Tulisan untuk masyarakat umum seperti artikel, brosur, ataupun summary report (laporan ringkas) akan memiliki gaya pembahasan yang tidak terlalu detil, dan mendalam. Gambaran yang diberikan biasanya cukup praktis. Istilah-istilah yang digunakan juga direduksi sesederhana mungkin sesuai dengan tingkat pengetahuan pembaca. Pokok masalah yang disampaikan hanya ditonjolkan pada beberapa bagian yang biasanya memiliki implikasi langsung terhadap kepentingan masyarakat.
Tulisan untuk masyarakat ilmiah merupakan tulisan yang menerapkan konsep ilmiah secara utuh. Biasanya tulisan yang dibuat merupakan hasil riset yang dilakukan di lapangan. Pembahasan tulisan jenis ini sangat detil dan mendalam, baik secara logis maupun metodologis sehingga dalam tulisan yang dibuat akan disajikan pula tentang teknik, desain, alat, yang digunakan dalam riset. Bentuk yang umum dikenal ada dua macam, yaitu monograf (laporan lengkap secara mendalam dan rinci) ataupun dalam artikel ilmiah (lengkap tetapi tidak detil dan mendalam). Dalam rangka untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan ini tulisan jenis ini sangat membantu karena mudah dikaji kembali, diuji atau melakukan verifikasi untuk meningkatkan derajat kepercayaannya.

Sembilan Langkah Mewujudkan Tulisan
Persoalan klasik yang dialami para penulis adalah bagaimana mendapatkan masalah yang layak tulis dan apa yang harus dilakukan setelah masalah diperoleh. Bagan berikut merupakan prosedur yang dianjurkan untuk mengatasi hal tersebut.

Bagan sembilan langkah mewujudkan tulisan

Langkah pertama : Menyusun daftar masalah.

Bagi penulis sering muncul persoalan bagaimana menentukan masalah, walaupun ia sendiri telah mengetahui kriteria masalah yang layak tulis dan yang tidak. Kadang ingin meniru masalah orang lain, tapi rasanya kurang puas, apalagi bila banyak membaca buku tetapi tidak teratur. Setelah menentukan masalah yang dianggap cocok, biasanya akan tergoda dengan munculnya masaah lain yang nampaknya lebih menarik. Hal ini akan terus berlangsung selama prosedur mencari masalah yang dilakukan tidak sistematis. Energi akan terkuras habis, tetapi masalah yang dicari tidak ditemukan. Hal itu tidak salah, hanya saja sangat tidak efektif jika diteruskan. Sebab akan terjadi ketidakseimbangan antara energi yang dikeluarkan dengan hasil yang diperoleh. Beberapa ahli menganjurkan satu langkah praktis mengatasi hal ini dengan cara membuat daftar masalah.
Daftar masalah merupakan kumpulan masalah-masalah. Cara membuatnyapun mudah, setiap menemukan masalah yang dianggap cocok cukup dituliskan pada daftar. Tapi ingat! jangan dinilai lebih dahulu. Sebab bila ini dilakukan maka terulang kesalahan terdahulu. Biarkan masalah didaftar dulu apa adanya. Setelah dianggap cukup banyak baru dilakukan seleksi. Seleksi dilakukan pada setiap masalah yang ada pada daftar. Tujuannya untuk mengetahui kelayakan masing-masing masalah tersebut. Untuk menghindari unsur subyektif dalam menilai, maka harus berpedoman pada kriteria yang telah ditetapkan. Untuk lebih mudah, cukup dilakukan dengan menjawab pertanyaan seperti berikut ini :
1. Apakah cukup berguna atau penting?
2. Apakah cukup aktual?
3. Apakah lingkupnya cukup terbatas?
4. Apakah menghasilkan sesuatu yang baru (ide baru, metode baru, pandangan baru, hasil baru, ataupun masalah baru)?
5. Apakah tersedia data atau informasi untuk itu?
6. Apakah sesuai dengan disiplin ilmu penulis?
7. Apakah dapat dikaji sesuai kapasitas ilmu penulis?
8. Apakah penulis punya interest?
Bila kedelapan pertanyaan tersebut dijawab dengan “ya’ secara mantap. Berarti sudah tidak ada persoalan. Masalah yang layak ditulis telah diperoleh. Tetapi seandainya ternyata ada pertanyaan yang dijawab dengan “tidak”, ataupun dijawab “ya” dengan tidak mantap, berarti masalah tersebut tidak layak. Carilah masalah lain dan seleksi kembali. Demikian seterusnya sampai diperoleh masalah yang layak.

Langkah kedua : mendalami masalah.
Mendalami masalah bertujuan untuk memantapkan penulis dalam memilih pendekatan, membatasi masalah, dan mendefinisikannya. Tujuannya agar perspektif tentang masalah yang dipilih menjadi lebih luas dan mendalam. Dengan demikian penulis dituntun untuk memilih secara arif pendekatan yang cocok. Urgensinya agar pada saat pengkajian dilakukan penulis tidak mudah tergoda oleh munculnya pertanyaan dari referensi lain yang muncul belakangan. Tujuan lainnya adalah untuk menghindari duplikasi.
Mendalami masalah dilakukan dengan cara membaca literatur, diskusi/konsultasi dengan ahli, praktisi, atau rekan sejawat, melihat fenomena secara langsung dan sebagainya. Yang penting adalah bagaimana mendapatkan informasi tentang masalah tersebut dari berbagai sisi. Sehingga seandainya masalah yang diangkat itu aktual, ya memang benar-benar aktual. Bukan aktual menurut persepsi penulis saja. Dalam daftar masalah akan diperoleh masalah (tema) yang masih luas, maka perlu dilakukan pembatasan. Tujuannya untuk mendapatkan tema yang lebih spesifik. Tema spesifik dengan pembahasan mendalam dalam dunia ilmiah lebih disukai, dibandingkan dengan pembatasan yang terlalu luas dengan pembahasan yang dangkal.
Pembatasan dapat dilakukan menurut tinjauan tempat, waktu, hubungan sebab akibat, pendekatan, aspek khusus umum, dan menurut obyek formal dan material.
1. Pembatasan menurut tempat
Umumnya menyatakan lingkup geografis tema bahasan untuk dikaji. Tema tentang “Pendidikan Inklusi” dapat dipersempit menjadi “Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat”.
2. Pembatasan menurut waktu
Waktu bisa berarti periode atau zaman. Tulisan tentang “Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat” dapat dipersempit menjadi “Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat pada Masa Orde Reformasi”.
3. Pembatasan menurut hubungan sebab akibat.
Judul tentang “Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat pada Masa Orde Reformasi” dapat dipersempit lagi menjadi “Faktor-faktor Penghambat Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat pada Masa Orde Reformasi”.
4. Pendekatan menurut pendekatan
Pendekatan mengacu pada bidang kehidupan manusia seperti sosial, politik, ekonomi, budaya, ideologi, kesenian, pendidikan dan sebagainya. Judul tentang “Faktor-faktor Penghambat Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat pada Masa Orde Reformasi” dapat dipersempit menjadi ““Faktor-faktor Penghambat Pendidikan Inklusi di Sumatera Barat pada Masa Orde Reformasi :Tinjauan Sosial Budaya”.
5. Pembatasan menurut aspek umum khusus
Diartikan juga sebagai tinjauan tentang : individual-kolektif, contoh-konsep, riil-abstrak, dan sebagainya. Judul tentang ”Persepsi Lembaga Pendidikan Formal tentang Penerapan Pendidikan Inklusi”, dapat dipersempit menjadi ”Persepsi Kepala Sekolah Reguler tentang Penerapan Pendidikan Inklusi”.
6. Pembatasan menurut objek matirial dan obnjek formal.
Objek material mengacu pada bahan yang dibicarakan sedangkan objek formal mengacu pada sudut dari mana bahan itu akan ditinjau. Misalnya “Kebudayaan Indonesia (Obyek material) ditinjau dari Asal Usulnya (Obyek formal)”.
Pembatasan dilakukan bisa dengan satu aspek ataupun lebih, sesuai dengan pilihan penulis. Setelah pembatasan dilakukan maka judul dapat dibuat. Judul harus seringkas mungkin tetapi tetap menggambarkan ide pokok tulisan. Jika tidak bisa jangan dipaksakan, dilakukan modifikasi dengan membuat judul dan anak judul. Langkah yang harus dilakukan selanjutnya adalah mendefenisikan masalah. Langkah ini bertujuan untuk menjelaskan istilah-istilah pokok yang digunakan dalam tulisan. Agar antara penulis dan pembaca memiliki pemahaman yang sama tentang maksud istilah yang ditulis.
Judul tentang “Prevalensi Anak Berkebutuhan Khusus Ditinjau dari Layanan Pendidikan”. Maka harus didefinisikan dulu apa yang dimaksud dengan : Prevalensi Anak Berkebutuhan Khusus dan dari Layanan Pendidikan. Misalnya tentang istilah anak berkebutuhan khusus yang dipakai apakah menyatakan siapa saja anak yang dinyatakan berkebutuhan khusus atau hanya mereka yang bersekolah atau hanya pada salah satu jenis anak berkebutuhan khusus dan seterusnya.

Langkah ketiga : Merumuskan masalah
Rumusan masalah menyatakan apa yang harus dijawab dalam keseluruhan proses tulisan. Umumnya rumusan masalah mengikuti bentuk sebagai berikut :
1. Masalah dirumuskan dalam bentuk pertanyaan.
2. Rumusan hendaknya berbentuk jelas, padat dan mudah dipahami.
3. Rumusan masalah merupakan implikasi adanya data untuk memecahkan masalah.
Sebagai contoh, judul tentang ”Persepsi Kepala Sekolah Reguler tentang Penerapan Pendidikan Inklusi : Studi pada SD-SD di Kec. Pauh Padang”, dapat dibuat rumusan masalahnya : Bagaimanakah persepsi kepala sekolah SD-SD di Kec. Pauh reguler tentang penerapan pendidikan inklusi? Maka kesimpulan akhirnya harus menyatakan persepsi kepala sekolah SD-SD di Kec. Pauh reguler tentang penerapan pendidikan inklusi : begini.

Langkah keempat : Menyusun outline
Setelah merumuskan masalah, penulis mulai mengambil keputusan tentang bagaimana memecahkan masalah yang telah dirumuskan dan menjelaskan dan bagaimana berbagai fenomena berhubungan dengan fenomena yang lain. Outline (kerangka karangan) pada prinsipnya membantu penulis untuk melihat secara global tentang langkah-langkah penyelesaian masalah yang dilakukan. Dengan outline penulis dapat menilai dengan jelas apakah semua materi telah dimasukkan ataukah masih ada yang tertinggal. Outline kemudian dikembangkan lagi lebih detil, bila outline masih dalam bentuk bab maka dikembangkan dalam bentuk sub bab, topik, sub topik, dan seterusnya.
Berdasarkan pada pengembangan materi outline, penulis akan lebih mudah melihat ada tidaknya hubungan logis antara materi yang akan ditulis. Bila ternyata bagian yang satu dengan bagian yang lain belum menyatakan hubungan logis, maka pada bagian ini diperbaiki sampai memperoleh hasil yang diharapkan. Dengan outline yang sempurna berarti tugas berat untuk menulis telah terlewati, tinggal mencari bahan yang relevan untuk mengisinya.

Langkah kelima : Mencari bahan
Sumber bahan sama dengan sumber masalah, yaitu terdapat pada paper, person, place. Cara mudah mencari bahan adalah dengan berpedoman pada outline. Sub-sub topik dalam outline merupakan satuan kecil yang menyatakan bahan apa yang diperlukan untuk menyusun tulisan. Informasi yang diperoleh harus diberi keterangan yang jelas tentang identitas sumber informasinya. Identitas sumber informasi diperlukan agar sipembaca dapat menilai validitas dan reliabilitas informasi yang disampaikan penulis.

Langkah keenam : organisir data
Data yang diperoleh dari berbagai sumber walaupun berpedoman pada penjabaran outline, umumnya masih belum teratur. Untuk itu data yang terkumpul perlu diorganisir, yaitu mengelompokkan, mengklasifikasikan data sesuai derajat validitas dan menyeleksi data yang relevan. Dengan mengorgansir data dapat diketahui apakah bahan yang ada telah cukup menyusun suatu bagian dalam outline atau belum.

Langkah ketujuh : menyusun tulisan
Inti menulis ada disini. Dengan outline yang baik dan didukung bahan yang memadai mestinya kita tidak mengalami kesulitan untuk menulis. Tetapi seringkali muncul kesulitan bagaimana dan darimana harus memulai. Saat mendalami masalah dan membuat outline, sebenarnya telah muncul gagasan yang ingin dituangkan dalam tulisan, sehingga tak perlu ada kesulitan dalam hal ini. Hanya saja diawal menulis kita terjebak dengan aturan tata tulis yang dipandang sebagai sesuatu yang membelenggu.
Tak perlu dirisaukan, cara mengatasinya mudah. Cukup dengan mengemukakan gagasan itu dengan bahasa sendiri. Sudah tentu pokok pembicaraan disesuaikan dengan tema-tema pada outline. Selama masih ada gagasan, terus tuangkan! jangan berhenti sampai gagasan-gagasan tersebut meluncur deras seakan tak pernah habis. Bahan-bahan yang telah diorganisir akan membantu dalam mengembangkan argumentasi, menyusun kalimat, dan paragraf. Syarat bahasa yang digunakan dalam tulisan : harus komunikatif.
Langkah kedelapan : mencetak draft
Menulis karya ilmiah adalah proses penuangan gagasan secara jelas, ringkas, dan tegas dengan bahasa yang mudah dipahami serta memenuhi kaidah ilmiah. Oleh karena itu diperlukan kecermatan walaupun dalam prakteknya sangat sulit bagi pemula untuk dapat menghasilkan tulisan yang sempurna sekali jadi. Hal ini disebabkan oleh persoalan logika berpikir, kelengkapan bahan, dan tata bahasa. Dengan demikian diperlukan pemeriksaan secara cermat pada semua tulisan. Disinilah pentingnya cetak sementara (cetak draf). Teknologi komputer sebagai alat sangat membantu dalam proses ini. Tetapi pada prinsipnya jangan terjebak dengan ketergantungan pada alat sehingga malas untuk memulai menulis.

Langkah Kesembilan : revisi dan susun kembali.
Pemeriksaan tulisan ditujukan pada bagian logika berpikir, kelengkapan bahan, tata bahasa, terutama tata tulis. Dengan cetak draft memudahkan penulis melakukan pemeriksaan secara keseluruhan. Bagian-bagian yang masih kurang ditambah, kesalahan diperbaiki, dan yang lebih dikurangi. Intinya, revisi dilakukan seperlunya saja. Penghalusan bahasa dilakukan juga walaupun harus menggunakan bahasa baku, tetapi dalam penyajiannya jangan sampai kaku sehingga tulisan yang dibuat enak dibaca dan tidak membosankan. Sampai tahap ini boleh dikatakan tulisan sudah jadi.

Catatan Akhir
Diskusi atas materi tulisan ini diharapkan, mengingat pandangan obyektif secara subyektif seringkali menutupi penilaian yang obyektif. Insya Allah bermanfaat. Amiin.

Daftar Bacaan
Creswell, John W. 2002. Educational Research : Planning, Conducting, and Evaluating Quantitative and Qualitative Research. New Jersey : Merill Prentice Hall.
Rose, Richard & Grosvenor, Ian. 2001. Doing Research in Special Education : Ideas into Practice. London : David Fulton Publishers.

BIO DATA PENULIS
Marlina. Lahir di Pariaman 2 September 1969. Lulus Diploma dua pada Sekolah Guru Pendidikan Luar Biasa (SGPLB) tahun 1990. Memperoleh Sarjana Pendidikan (S.Pd) dari IKIP Yogyakarta Jurusan Pendidikan Luar Biasa tahun 1995. Memperoleh gelar Magister Sains (M.Si) dengan predikat Cum Laude di Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada tahun 2004. Sejak tahun 1998 sampai sekarang menjadi dosen tetap di Jurusan Pendidikan Luar Biasa Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Padang.

:)) :)] ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

PEMBACA YANG BAIK ADALAH PEMBACA YANG MAMPU MEMBERIKAN MASUKAN DAN KOMENTAR